Ular Besar di Kayutanam

Warga mengerubuni ular berukuran lima meter

Setelah melaksanakan shalat Jum’at, saya berencana untuk pulang kampung ke Padang. Saya berpikir untuk mengajak Gilang, Edi dan Beni jalan-jalan ke Kota Padang, karena kebetulan kita juga sedang liburan kuliah. Kami berempat berangkat dari Padangpanjang menggunakan dua kendaraan bermotor sekitar jam tiga sore. Awalnya Gilang yang mengemudi kendaraan yang saya tumpangi.

Dalam perjalanan sore hari itu cuaca sangat cerah. Seperti biasanya jalan menuju Kota Padang, kita melewati Jembatan Kembar, Aia Macua Lembah Anai yang dalam bahasa Indonesia Air Mancur Lembah Anai, atau Air Terjun Lembah Anai. Saya tidak tahu juga kenapa orang Minang menyebut Air Terjun Lembah Anai dengan sebutan Aia Mancua Lembah Anai.

Air terjun Lembah Anai

Tidak jauh dari sana kita memasuki perbatasan Kabupaten Padang Pariaman yang ditandai dengan bangunan yang dibangun oleh Perusahaan Semen Padang, penanda perbatasan Padangpanjang dengan Padang Pariaman. Setibanya di Kayutanam saya melihat ada keramaian di sebelah kiri dan kanan jalan. Kami merasa kaget melihat keramaian itu.

Tugu perbatasan yang dibangun Semen Padang

Dari sisi kiri jalan arah Padangpanjang terlihat orang yang hendak menyebrang kesisi sebelah kanan jalan. Karena penasaran, saya pun menyuruh Gilang untuk menepi ke sisi jalan dan Edi yang sedang mengendarai motorpun ikut menepi. Tanpa banyak berpikir saya langsung berlari menuju keramaian yang berada di seberang jalan.

Saya hampir tidak percaya dengan apa yang saya lihat. Ternyata yang dikerubungi warga itu rupanya seekor ular phyton (sanca) yang panjangnya kurang lebih lima meter. Sebelumnya saya juga pernah melihat ular besar waktu masih SD dulu, di belakang rumah di daerah Sicincin. Tetapi tidak sebesar ular yang saya temui saat ini. Kepala ular tersebut ditutupi kain biru. Sepertinya ular tersebut juga baru selesai memakan sesuatu sehingga perutnya kelihatan besar.

Mungkin ditemukannya ular ini ada hubungan dengan lingkungan hidupnya yang  masih dikelilingi perbukitan dan semak belukar yang kondisi lingkungannya masih terlihat keasliannya. Sambil memotret saya bertanya-tanya sedikit kepada warga tentang ular tersebut. Menurut warga, ular itu baru saja memakan seekor babi hutan dan ular itu ditemukan warga di pinggiran sawah sekitar jam dua sore tadi, sebelum dipindahkan kepemukiman warga. Setelah puas memotret kami berempat melanjutkan perjalanan kembali.

Ular habis memakan babi hutan

Setelah melihat ular tadi, dalam perjalanan saya sempat berfirasat buruk. Saya jadi merasa takut terjadi apa-apa nanti di jalan. Karena takut melihat cara mengemudi Gilang yang sedikit ugal-ugalan, akhirnya saya putuskan untuk bergantian mengemudi motor. Di jalan kami juga sempat membicarakan tentang ular tadi. Gilang masih penasaran dengan cara ular tersebut memakan mangsa yang bobotnya lebih besar dari badannya.

Pertanyaan Gilang mengingatkan saya pada pelajaran biologi sewaktu SMP dulu. Ternyata ular memiliki mulut lentur yang bisa di buka sampai 45 cm, ”Itu yang saya ingat,” tegasku kepada Gilang. Sekitar jam setengah lima, saya dan teman-teman sampai di Kota Padang. Sesuai dengan janji, saya langsung mengajak teman-teman ke Pantai Muaro yang tak jauh dari rumah saya di belakang Kampus UNP, dan kamipun terlarut melihat sunset (matahari terbenam) di Pantai Muaro.

Tentang Penulis

Wisnu Bintoro Adhi

Akrab disapa Wisnu, seorang mahasiswa , Institut Seni Indonesia (ISI) Padangpanjang, Jurusan Film. Lahir di Kota Padang 13 November 1993. Kegiatan, selain kuliah, juga aktif di Komunitas Sarueh dan menggemari dunia fotografi dan video.

5 Komentar pada "Ular Besar di Kayutanam"

  1. aga 12 April 2012 pukul 15:21 · Balas

    ayooo terus menulis…..

  2. wisnu 13 April 2012 pukul 16:38 · Balas

    hahahahaha thanks a’

  3. capaik 19 April 2012 pukul 11:40 · Balas

    harus diteruskan lagi jang menulisnya..

  4. yunita ismi 22 April 2012 pukul 10:20 · Balas

    singkat padat dan jelas ….

  5. hendra mulia 27 April 2012 pukul 14:04 · Balas

    mantap diak… lanjutkan perjuanganmu… mog brhsil apa yg dcpai…

Tinggalkan Komentar

comm comm comm

www.akumassa.org adalah bagian dari program akumassa yang digagas oleh Forum Lenteng sebagai sebuah program pemberdayaan komunitas dengan berbagai media komunikasi, antara lain: video, teks, dan suara. akumassa memiliki strategi: penggerakan motivasi, memproduksi karya, pendokumentasian, berkelanjutan, pemberdayaan medium filem dan video, berbagi informasi serta merekam potensi lokal dengan cara berkolaborasi dengan komunitas dampingan.

akumassa:
Jl. Raya Lenteng Agung No.34 RT.007/RW.02
Lenteng Agung - Jakarta Selatan
DKI Jakarta 12610
Telp. (+6221) 78840373

www.akumassa.org // info@akumassa.org

© Agustus 2008 - 2012 ( akumassa )

// Forum Lenteng // Jurnal Footage // Arkipel // Dongeng Rangkas // Naga // Anak Sabiran // Radio akumassa //