Katupek Pitalah

Oleh / pada 23 Juni 2010 / di Padangpanjang, Sumatera Barat // 5 Komentar

Siang itu, setelah selesai rapat di Komunitas Sarueh, saya bersama 4 orang lainnya Fauzi, Anggi, Zani dan Angga berjalan bersama menuju Pasar Padangpanjang. Sampai di pasar saya dan Fauzi berpisah dengan yang lainnya, kami berdua berjalan sampai pada sebuah warung kaki lima yang menjual Katupek (Ketupat) Pitalah

Katupek Pitalah

Katupek (Ketupat) Pitalah

Karena kebetulan saya lapar dan belum makan kami memutuskan untuk makan ketupat dulu. Saya memesan satu piring Ketupat Pitalah dan Fauzi hanya makan gorengan saja, karena dia sudah makan tadi pagi katanya. Pitalah adalah nama salah satu daerah di Kecamatan Batipuh, Tanah Datar.

Sedang enaknya makan ketupat saya kepikiran kenapa ketupat ini dinamai Ketupat Pitalah dan kenapa rasanya lebih enak dari ketupat lainnya yang pernah saya coba, apa sih resepnya, pikir saya pada waktu itu.

Karena makin penasaran saya langsung saja bertanya pada penjualnya, Ibu Jusmarni, 55 tahun.

Buk, lah lamo Buk manggaleh disiko? (Bu, sudah lama berjualan di sini?), tanyaku.

Kalau dihituang, lah ampia 15 tahun wak manggaleh disiko mah. Sabalum awak manggaleh disiko, urang gaek jo nenek wak alah  disiko juo manggaleh, alah sajak tahun 60-an mah.  Jadi tibonyo iko alah usaho turun tamurun. (Kalau dihitung, sudah hampir 15 tahun saya berjualan di sini. Sebelum saya berjualan di sini orang tua  dan nenek saya sudah lebih dulu berjualan di sini,  sudah sejak tahun 60-an. Jadi ini merupakan usaha yang telah turun temurun).

Ibu Jusmarni, penjual Katupek Pitalah

Ibu Jusmarni, penjual Katupek Pitalah

Buk, baa kok gulai katupek pitalah ko lain rasonyo pado katupek nan lain? Labiah lamak, apo resepnyo, Buk? (Bu, kenapa gulai Ketupat Pitalah ini rasanya beda dari ketupat yang lain? Lebih enak, apa resepnya, Bu?)

Ndak ado resep khusus gai do, samo jo mamasak gulai biasonyo, tapi caro masaknyo tu beda. Mamasaknyo tu mulai dari sore hari tu bisuak paginyo baru salasai. (Sebenarnya tidak ada resep khusus, sama dengan memasak gulai pada umumnya, tapi cara memasaknya beda. Memasaknya itu mulai dari sore hari dan besok paginya baru selesai.)

Baa kok katupek  pitalah namonyo, Buk? (Kenapa dinamai dengan Ketupat Pitalah, Bu?)

Kalau itu awak kurang jaleh lo, mungkin dek urang Pitalah  yang mambuek katupek ko tu urang tu lo yang manjuannyo di pasa. (Kalau itu saya kurang jelas juga, mungkin karena orang Pitalah yang membuat ketupat itu dan orang Pitalah juga yang menjualnya di pasar).

Baa manggaleh kini, Buk, lai rami jo urang nan mambali? (Bagaimana berjualan sekarang, Bu, apakah banyak pembelinya?)

Sajak pasa alah duo kini, urang nan mambali alah langang pulo apo lai sajak gampo patang alah batambah kurang bana. Nan biasonyo tajua 350 buah sahari, kini 200 buah sahari lai nyo. (Sejak pasar sudah menjadi dua tempat, pembeli sudah berkurang apalagi semenjak gempa kemarin, pembeli semakin berkurang. Biasanya dalam sehari bisa terjual 350 buah, sekarang hanya 200 buah per hari.)

Gulai nangka dan rebung

Gulai nangka dan rebung

Dari jam bara, Buk manggaleh disiko, Buk? (Dari jam berapa Ibu mulai berjualan di sini)

Pagi sekitar jam satangah anam alah tibo di siko, kalau pulangnyo ndak bisa ditantuan do,  tagantuang abihnyo galeh, kalau capek abihnyo capek pulo pulangnyo, kalau lambek abihnyo tu lambek pulo pulangnyo. (Pagi sekitar jam setengah enam sudah sampai di sini, kalau pulangnya tidak bisa ditentukan, tergantung habisnya jualan, kalau cepat habisnya maka cepat juga pulangnya, kalau lambat habisnya maka lambat juga pulangnya).

Setelah beberapa lama perbincangan saya mendapat banyak informasi, di antaranya bagaimana Ibu Jusmarni menyekolahkan anak-anaknya hingga keperguruan tinggi dengan hanya berjualan Ketupat Pitalah dan suka dukanya Si Ibu berjualan di Pasar Padangpanjang. Gulai Ketupat Pitalah juga selalu khusus, yaitu gulai cubadak dan rabuang (nangka dan rebung). Selain menjual ketupat, Ibu Jusmarni juga menjual gorengan-gorengan yang merupakan tumpangan dari orang lain, untuk dijual di tempatnya, semua gorengan itu dijual dengan harga Rp 500, dari setiap penjualan gorengan ibu Jusmarni mendapatkan Rp 100.

Gorengan

Gorengan

Setelah selesai makan ketupat, saya dan Fauzi segera pergi karena masih banyak hal lain yang harus dikerjakan. Saya membayar sepiring ketupat hanya dengan Rp 2000,- dan Fauzi membayar 4 buah gorengan yang dimakannya dengan Rp 2000-. Sekarang saya lebih tahu tentang Ketupat Pitalah yang selama ini tidak pernah terbayangkan.

 

Tentang Penulis

Al Wendry

Dilahirkan di Bukittinggi pada tanggal 14 Juni 1991. Ia kuliah di ISI Padangpanjang, konsentrasi Ilmu Televisi dan Film. Ia juga aktif di komunitas Sarueh.

5 Komentar pada "Katupek Pitalah"

  1. Co2@dre 24 Juni 2010 pukul 20:58 · Balas

    Terakhr mkn ni ketupat 3 thn lalu….
    taragak wak katupek pitalah..

  2. Amir Syarifuddin 16 Mei 2012 pukul 07:24 · Balas

    Mambaco ulasan mengenai katupek pitalah ko……turun naik jakun ambo dibuekno. Bilo ado kesempatan…..kepingin pulo mancicipinyo. Wassalam

  3. Sjamsir Sjarif 5 Juni 2013 pukul 10:51 · Balas

    Iyo santiang. Partamukali MakNgah makan katupek Pitalah ko awal tahun 2011. Tampeknyo di kadai kakilimo dalam los Pasa Kotobaru Bateh. Ari sadang dingin-dingin (Kotobaru kiro-kiro 90m diateh lauik). Pasa sadang elok raminyo. Makan Katupek Pitalah sabana santai, maota-ota jo urang manggalehbtu jo urang-urang sabalahnyo nan tacangang-cangang mancaliak MakNgah mangacok-ngacok katupek sungguah-sungguah lahap …

    Patang ko takana Pitalah baotaan Katupek Pitalah tu di Rantaunet.

    Salam,
    – MakNgah
    Sjamsir Sjarif
    http://www.mercurynews.com/centralcoast/ci_12030675?nclick_check=1

  4. yose chandra 14 Oktober 2013 pukul 15:24 · Balas

    Sabana lamak rasonyo……..

  5. intan rahayu putri 21 Oktober 2013 pukul 14:38 · Balas

    lah lamo ndak makan katupek pitalah, th 2005 terakhir, kini ngidam katupek pitalah, tp bdan lh jauah d rantau

Tinggalkan Komentar

comm comm comm

www.akumassa.org adalah bagian dari program akumassa yang digagas oleh Forum Lenteng sebagai sebuah program pemberdayaan komunitas dengan berbagai media komunikasi, antara lain: video, teks, dan suara. akumassa memiliki strategi: penggerakan motivasi, memproduksi karya, pendokumentasian, berkelanjutan, pemberdayaan medium filem dan video, berbagi informasi serta merekam potensi lokal dengan cara berkolaborasi dengan komunitas dampingan.

akumassa:
Jl. Raya Lenteng Agung No.34 RT.007/RW.02
Lenteng Agung - Jakarta Selatan
DKI Jakarta 12610
Telp. (+6221) 78840373

www.akumassa.org // info@akumassa.org

© Agustus 2008 - 2010 ( akumassa )

// Forum Lenteng // Jurnal Footage // Arkipel // Dongeng Rangkas // Naga // Anak Sabiran // Radio akumassa //